1 Milyar Raib 2 48 Besar KDI 2021 Adik Rafa Advetorial Advokat Agunan AJP Akar Bhumi Akar Bhumi Indonesia Akpol 94 Aksi Aksi Balap Liar Aksi Damai Aksi Demo Aksi Jambret Aksi Kekerasan anak Aksi kemanusiaan Aksi Pecah Kaca Alat Berat Crane Ambruk Alfamart Alumni AMI Medan AMIR Muba Amsakar Ahmad Anak Pesisir Anambas Angkutan Sampah Anjeli Aprilia Ansor Ansor Kediri APBD Kota Batam APBD Tahun 2021 Apel gelar pasukan Aplikasi Peduli Lindungi Aplikasi Srikandi Aplikasi Warung Gurindam Apresiasi Area SLG Kediri Arsip Aset Atlet Cabor Jujitsu Atlet Karate Atlet Taekwondo Atlet Tarung Derajat Kepri AWPR B-SIMS Bacakades Baharkam Polri Bakamla Bakamla RI Baksos Bakti Sosial Balap Sepeda Bali Bandara Internasional Hang Nadim Banjir Banjir Kiriman Bank BNI Bank Mandiri Bansos Bantuan BLT-DD Banyuwangi Bapemperda Kota Batam Batam Batik Khas Muba BBM BC Batam Bea Cukai Bea Cukai Batam BEI Belajar Tatap Muka Berhasil ungkap Kasus Narkoba Besi Scrap Bimtek BIN Kepri Bintan Bioskop BKD BKKBN Kepri Bkkn BKSD Jambi BKSDA Blitar Blue Fire BNN BP Batam BP Batam BPK RI BPJS BPJS Kesehatan Cabang Batam BPKP BPN Batam BPPH LHK Wilayah Sumatera BPS Kepri bright PLN Bulan Bakti Bupati Kediri BURT DPR RI Cabor Bulutangkis Cabul Cafe Dendi Sky View Calon Siswa Carlsberg Casis Bintara Cek Giro Central Group CIMB Niaga Ciptakan Terobosan Baru Citilink Covid-19 CSR Curanmor Cut and Fill CV Double M Daerah Dana Pemeliharaan Dandim 0401/Muba Danlanud Hang Nadim DAS Kota Padang Deli Serdang Deportasi Desa Air Putih Ulu Desa Lancang kuning Desa Suka.Mulya Diduga Proyek Asal Jadi Dinas Kesehatan Kabupaten Oku Timur Dinas Pariwisata Dinas Pendidikan Batam Dinas Pendidikan Kepri Dinas Pertanian Probolinggo Dinas PUPR Muba Dinas Sosial Batam Dinas Sosial Probolinggo Dinkes Musi Banyuasin Dirlantas Polda Metro Jaya Disdik Batam Disdik Kepri Diskominfo Diskon Diskusi Publik Disnakertrans Kepri Disperindag Ditjen Hubla DJBC Kepri DLH Kota Batam Donor Darah DPC Ikadin Batam DPC LSM AMPUH DPC PPP Muba DPC PPP Muba Sowan DPD IKAL Lemhanas Kepri DPD PUTRI Kepri DPMPTSP Muba DPO DPR RI DPRD Babel DPRD Batam DPRD Kabupaten Probolinggo DPRD Kota Batam DPRD Kota Probolinggo DPRD Provinsi DKI Drainase Dugaan Korupsi Dugaan Penyelewengan Dana Anggaran Dukcapil Kabupaten Kediri Eazy Indonesia Ekosistem Mangrove Ekspor Energi Baru Terbarukan Expor-import Expossidik.com F2MB Fensury FGD Finalis Kuyung Kupek Musi Banyuasin FKWI Forkompinda Kota Batam FTZ Batam Gakkum KLHK Galangan Kapal Galeri fhoto GAMKI Kepri Gas Melon Gas Rumah Kaca Gebyar Melayu Pesisir Gelper Generasi Muda Indonesia Glory Point GMBP3KR GMPK Probolinggo Gowes GP Ansor Kepri Grace Mask Grand Launching Guru Hang Nadim Hangout Hari Bakti Hari Batik Nasional Hari Guru Hari Pelanggan Nasional Hari Santri Nasional Hari Sumpah Pemuda Harimau Sumatera Harris Hotel Headline Hima Prodi Hukum Uniba HL HMI Honda Batam Honor Hotel AsiaLink Hotel Aston Batam Hotel Harris Day Hotel Sahid Batam Center Hukum HUT ke 71 HUT Ke-65 Muba HUT ke-76 TNI HUT Posyandu HUT RI Hutan Hutan lindung Ikadin Kota Batam IKAL Ilegal Ilegal Drilling Ilegal Fishing Illegal Drilling illegal Fishing Iluni UNP Kepri IMI Imigrasi IMMUBA Infrastruktur Inspeksi Mendadak Instagram Internasional Investigasi IPDN IPK Kota Batam Ismeth Abdullah Istana Negara Istri Dituntut 1 Tahun Penjara Isu Toleransi IWO Muba Jacklyn Choppers Jakarta Jalan Berlumpur Jalin Kerjasama Jambi Jaring Atlet Berprestasi Jawa Timur JCG Jecklyn Choppers jelajah Pulau Terluar Jetski Safari Jhoni BL JMSI Jombang JPK Group Jual Beli Judi Online Kabupaten Kediri Kabupaten Muba Kabupaten Musi Banyuasin Kabupaten Probolinggo Kadin Batam Kadisdik Provinsi Kepri Kalapas Probolinggo Kampung Tua Kantor Imigrasi Kelas Khusus TPI Batam Kantor Pos Batam Kanwil DJBC Kepri Kanwil Kemenkumham Jatim Kapal Asing Kapal SB Cramoil Equity Kapal Tenggelam Kapal Terbakar Kapolres Nunukan Pukul Anggota Karang Taruna Karawang Karimun Kasus Pembunuhan Bos Besi Asal Tanjungpinang Kasus Penipuan Jual Beli Tanah Kategori Layanan Sangat Baik di Indonesia Kavling Sambau Nongsa Kawasan Industri Kabil Kawasan Industri Panbil Kawasan Industri Wiraraja Kayu Bakau Kebakaran Kecelakaan Kerja Kediri Kediri Kota Kedubes AS Kejaksaan Negeri Batam Kejari Batam Kejuaraan Gubernur Sumsel Super Series Badminton Kejurda KEK Kekah Batam Kelompok Wanita Tani Kemenkeu Kemenkumham Jatim Kemenkumham RI Kemnake Kemnaker Kenang Jasa para Pahlawan Kepri Kerjasama Kesehatan Ketua Dewan Pendidikan Kota Batam Ketua DPW NU Kepri Ketua MPR RI KKP KM Tirta Mulya Kodim 0316 Kominfo Komisi III DPRD Kabupaten Tanjung Jabung Timur Kompetisi Fotografi Infrastruktur KONI Koni Kepri Konsep Program Kerja Koramil 01 Batam Timur Korem 033 Kornas KKT-PTI Korupsi Kota Probolinggo KPAI KPHL II Kota Batam KPK KPKNL Batam KPPAD Kota Batam KRI John Lee 358 Kriminal KSB KSOP Kunker KWT Teratai Putih Lagoi Bay Lahan Laka Laut Laka Maut Lakalantas Lanal Karimun Lantamal IV Lanud Hang Nadim Lapas Probolinggo Laporan Palsu LBH Perpat Lelang Lembaga PPI Limbah Alami Getah Gambir Limbah B3 Lingga Lingkungan Lintas Agama Liputan Liputan Kolaborasi Literasi Digital LMP Marcab Muba Lokasi Perjudian Loker Lomba Blog Lounching Buku LSM LSM AMPUH LSM Pijar Keadilan Demokrasi LSM.dan ABS Kediri MA Mabes Polri Magister Kebijakan Publik Angkatan 1 Makanan Kaya Nutrisi Maluku Tenggara Mangrove Mapolsek Banyuwangi Marahi Suami Mabuk Marwan Dasopang Masker Masyarakat Menjerit Maulid Nabi Muhammad SAW Maulid Nabi Muhammad SAW 1443 H Medali Emas Medan Media Sosial Mengaku Korban Perampokan Menkes Menko Perekonomian RI Menteri Keuangan Menteri LHK Menu Diet Mesin Elektronik Mikol Mimika MKGR MoU MP Ambarita MR DIY MT Trovolos MTs Negeri 3 Muba Muba Muscab Muscab II Musi Banyuasin Mutasi Jabatan MWC NU Napi Batam Narapidana Narkotika Nasabah Natuna Nelayan Nihil Nissan GT-R R34 Nol penambahan kasus Nunukan Nusantara O'Oat Meal OJK OJK Kepri OKP ombudsman Ombudsman Kepri Ombudsman RI Operasi Cukai Operasi Sikat Musi 2021 Opini Opini WTP OPS Zebra Semeru 2021 Orchard Batam Center Organisasi Pers Organisasi Pers PWI Otomotif OTT Oyong Wahyudi P3MI PAC IPK Sekupang PAC Lubuk Baja Padang Pajak Pemko Batam Palembang Palm Spring Panbil Panbil Group Panel Surya Panen Perdana PangkalPinang Panglima TNI Pantai Nongsa Papa Darling Muba Papua Paralayang Parit Dipenuhi Pasir Pariwisata Pariwisata Batam Parlemen Partai Demokrat Partai Gerindra Partai PKB Partai Solidaritas Indonesia Pasaman Barat Pasar induk jodoh pasar modal Pasien Terlantar Pasukan Batu Batu Bara ke PLTU Patam Lestari Patroli Cipkon Patroli Prokes Pax Ocean Paxocean PBB PCNU Kota Kediri PCR PD IWO Muba Pedagang kaki lima PEI 2021 Pekerja Industri Pelabuhan Batu Ampar Pelaku Penggelapan Pelantikan Plt Bupati Bintan Pelatihan Jurnalistik Maritim Berwawasan Kebangsaan Pelatihan Pendampingan UMKM Pelatihan Usaha Homestay Pelayanan Publik Pemalsuan RUPS Pematangan Lahan Pembalakan Liar Pembelajaran Tatap Muka Pemilihan Kepala Desa Serentak 2021 Pemkab Kediri Pemkab Musi Banyuasin Pemkab Probolinggo Pemko Batam Pemprov Kepri Pemprov Sumsel Pemuda Batak Bersatu Pemuda Pancasila Batam Pemusnahan Pencabulan Anak di Bawah Umur Pencetakan Kaki Pengganti Pencopotan Kapolres Nganjuk Pencopotan Kepala Puskesmas Tanjung Buntung Pencurian Pencurian Mobil Mercedes Benz Pendaftaran Merek Secara Gratis Penemuan mayat Penertiban Ruli Pengacara Nanang Pengerjaan Aspal Hotmik Penggelapan Uang Penggusuran Penghargaan Pengukuhan Pengurus CAAMI Medan Kepri Pengunjung R cafe Penimbunan Lahan Penipuan Penuin Batam Penunjukan Plt Bupati Musi Banyuasin Penutuhan Kapal Penutupan Sekolah Penyegelan Penyelundupan Benih Lopster Penyelundupan Emas Penyidik KPK RI Penyuluhan Razia Perdana di Indonesia Peringatan Maulid Nabi Peristiwa perizinan Perluasan Lahan Pernyataan Sikap Perpustakaan Apung Keliling Pertamina Perumahan Perumahan Cipta Green Mansion Perumahan Citra Indah Batam Peserta Yeosu-UEA Summit 2021 Pesta Siaga dan Gladian Pimpinan Regu Penggalang Petani Sawit Lokal Pikori BP Batam Pilkada 2024 Pilkades Pinjaman Modal Usaha Pinjol Pipa Air Bocor Pj. Kepala Desa Talang Buluh PKB PKL PKPAID PLN PMI PMI Ilegal PN Batam PN Karawang PN Sekayu Polairud Polda Kepri Polda Jambi Polda Jateng Polda Jatim Polda Kepri Polda Metro Jaya Polda Palembang Polda Papua Polda Riau Polda Sumsel Polda Sumut Polres Bintan Polres Karimun Polres Kediri Polres Kediri Kota Polres Muba Polres Musi Banyuasin Polres Probolinggo Polres Probolinggo Kota Polres Tanjungpinang Polres Tulungagung Polresta Barelang Polri Polri Presisi Polsek Batam Kota Polsek Batu Ampar Polsek Batuaji Polsek Bengkong Polsek Lubuk Baja Polsek Ngasem Polsek Nongsa Polsek Sagulung Polsek Sanga Desa Polsek Sekupang Polsek Semen Polsek Sungai Lilin PON Papua Ponpes Jawa Timur PPKM PPKM Darurat PPM Kepri Praktisi Hukum Probolinggo Prokes Promo Propemperda Property Proyek Siluman PSDKP PT AHM PT Anugrah Griya Utama PT Bandar Abadi PT BCP PT Bieloga PT Bioworld Biosciences PT BMS PT BSSTEK PT Devin PT Ecogreen PT Glory Point PT HFMI PT ICD PT JPN PT KSD PT MGL PT Millenium Investment PT MMCR PT Moya PT Orthocare Indonesia PT Papan Jaya PT PEB PT Pekanbaru PT Peteka Karya Tirta PT Petro Muba PT Puri Global Sukses TBK PT Shimano PT SM Engineering PT SPL PT Team Metal PT TPM PUKL Petani Muba Pulau Kasuh Pulau Nipa Puncak Beliung Puskesmas Puskesmas Tanjungbuntung Raker Rakor Forum TSP Rakor Lintas Sektoral Percepatan Vaknisasi Raperda APBD Tahun 2021 Rapid Antigen RDP REI Batam Rekening Rekrutmen Remisi Repatriasi WNA Reses Reses Tan A Tie Reza Morandi Tarigan RHL BPDAS SeiJang Duriangkang Riau Ritual Rizkia Humariah Rizky Ananda Putri Rokok Rokok dan Miras Rokok H&D Royal Singapura Air Force RPJMD RPP RSU Muhammadiyah Ahmad Dahlan RSUD Embung Fatimah RSUD Sekayu Ruang Sidang Online Ruli Rumah Reformasi Kebijakan Rupbasan Probolinggo Rupbasan Probolinggo Kanwil Kemenkumham Jatim RUPS Rutan Rutan Batam Saluran Pipa Bocor Samsat Kediri santri SAR Tanjung Pinang Satops Patnal Kanwil Jatim Satpol PP Satwa Satya Lencana Karya Satya SD Negeri 007 Sejumlah Elemen Masyarakat Sekayu Sekda Kepri Sekwan DPRD Semarang Sembako Seminar Senam Sehat Seremonial Sertijab Setkab SHSM Sidak Sidang Pembacaan Replik Sidang Pemeriksaan Saksi Sidang Perdana Sidang Tuntutan Silahturahmi Siprianus Sirkuit Internasional Skyland Siswa Berprestasi SKIPM SLG SMAN 1 Batam SMAN 8 SMK Digantara Batam SMK Negeri 7 Batam SMKN 1 Sekayu SMKN 7 Batam SMP Negeri 60 Batam SMPN 28 Batam Sosial Sosialisasi SPAM Batam SPI Kepri SPN Dirgantara Kota Batam Stakeholder Starbucks Keliling Stiker Tracing Sumatera Selatan Sumur Minyak Sumut Surabaya Surat Somasi Surga Elektronik Swab Pcr Tabur Bunga Tali Asih Tambang Bauksit Tambang Galian C Tambang Pasir Laut Tan A Tie Tanda Tangan Palsu Tanjungpinang Tank Cleaning Teken MoU Temuan Mayat Tenaga Kerja Asing Terbakar Tes CPNS Tes Urin THM Tim Bola Voly Putra Putri Batam Tim SAR Tim Terpadu Tingkat Nasional Tipikor TKD Karang Taruna Muba TMMD Tokoh Sulawesi Selatan Tulungagung Turnamen Mini Soccer Cup II Turun 7 Persen Uang Rp UIB Ulandari UMKM UNHCR Uniba Unjuk Rasa Upacara Upah Minimum Tahun 2022 Update Covid-19 UPN Veteran UWTO Vaknisasi Vaksin Vaksinasi Vaksinasi Massal Vaksinasi Merdeka Serentak Vietnam Viral Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI Walikota Batam Warga Tiban lama WargaThe Hill Residence WFH Wisata Medis Wisuda WNA WTP Yayasan Budha Tzuchi Yayasan Darussalam Yayasan Jantung Indonesia Yayasan SSB Yonzipur 10
Tampilkan postingan dengan label Pematangan Lahan. Tampilkan semua postingan

Tim terpadu mendatangi lokasi penimbuan lahan di Sei Nayon. (Foto: Fay)
BATAM | EXPOSSIDIK.COM:  Menanggapi adanya keluhan masyarakat tentang aktifitas penimbunan lahan di jalan penghubung antara Batam Center dengan Bengkong yang sangat meresahkan, langsung direspon oleh tim Terpadu Pemko Batam.

Tampak beberapa orang berpakaian dinas dari instansi Pemerintah Kota Batam seperti Dinas Perhubungan dan Satpol PP turun ke lokasi tersebut.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Batam, Salim mengatakan pihaknya dengan cepat merespon keluhan masyarakat melalui media sosial, dengan cara turun ke lokasi penimbunan.

Sesampainya di lokasi penimbunan, pihaknya pun langsung menemui pengurus lapangan, dan langsung memberitahukan maksud dan tujuan kedatangannya.

"Terkait dengan adanya laporan masyarakat melalui medsos, kami langsung meresponnya dengan turun ke lokasi," ujar Salim melalui pesan singkat yang dikirìmkan lewat aplikasi Whatsapp, Jum'at (5/11/2021).

Dikatakannya, ada beberapa hal yang disampaikannya kepada pengurus lapangan yaitu terkait aktifitas penimbunan lahan.

Pertama, kendaraan (dum truk) yang digunakan untuk operasional pengangkutan tanah harus laik jalan.

"Artinya kendaraan tersebut uji KIR nya harus hidup," tegasnya.

Kemudian, terhadap supir-supir dum truk yang mengoperasikan kendaraan, untuk tidak ngebut dan ugal-ugalan. Dan, diminta kepada pengawas lapangan untuk melakukan breafing dulu terhadap supir-supir sebelum melakukan aktivitas.

Lalu, pesannya yang ketiga setiap kendaraan yang ada muatan tanahnya, diwajibkan untuk menutup baknya dengan terpal, agar tanah tidak berjatuhan di jalan raya.

"Setiap kendaraan yang keluar dari proyek penimbunan, untuk melakukan penyemprotan agar ban kendaraannya bersih dan jalan tidak kotor," imbuhnya.

Kemudian disampaikan juga kepada pengawas lapangan, sanksi dan dendanya apabila tidak mengindahkan apa yang telah kita sampaikan.

"Kami ingatkan kepada pengurus supaya mematuhi apa yang sudah disampaikan. Jika masih dilanggar, kami tidak akan segan untuk mengambil tindakan tegas," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, aktivitas penimbunan lahan bakau yang berlangsung di jalan penghubung antara Batam Center menuju Bengkong, tepatnya di jalan Bengkong Sei Nayon membuat jalan kotor dan berlumpur, Jum'at (5/11/2021).

Kotornya jalan berasal dari truk-truk besar yang mengangkut sejumlah material tanah yang akan digunakan pihak perusahaan untuk menimbun lokasi tersebut. (Fay)

Pematangan lahan di Kampung Tua Patam Lestari, Kecamatan Sekupang, Kota Batam. (Foto: Dok/Exp)
BATAM | EXPOSSIDIK.COM: Pematangan lahan dengan dalih perluasan Kampung Tua di Patam Lestari, Kecamatan Sekupang, Kota Batam yang kini disulap menjadi Kavling Siap Bangun (KSB) ternyata diatas PL Fasilitas Umum (Fasum) yang diperuntukkan oleh Badan Pengusahaan (BP) Batam kepada warga sekitar.

Parahnya, informasi yang dihimpun dilapangan, lahan Fasum yang disulap menjadi KSB tersebut sudah diperjualbelikan dengan harga yang bervariasi sesuai ukuran Kavling.

Dari surat Penetapan Lokasi (PL) yang diterima redaksi Expossidik.com dengan No: 99010045, lokasi yang ditetapkan yakni seluas 15.000 m² dengan peruntukan Fasum/Lapangan Sepak Bola yang diterbitkan pada tanggal 16-03-1999 silam.

Disebut-sebut, pengelola KSB diatas lahan Fasum tersebut adalah seorang pria berinisial FR. Bahkan, beberapa warga setempat pun tak terima, lahan yang seharusnya tempat Fasilitas Umum malah nekat dijadikan sebagai KSB.

"Kalau Kavling yang dikelola FR (menyebutkan nama asli) belum jelas. Tapi tak usah dibahas lagi. Sebenarnya kami sebagai warga keberatan atas itu. Karena lapangan itu bisa digunakan warga sebagai Fasilitas umum. Pokoknya kacau lah," ucap salah seorang warga di lokasi beberapa waktu lalu.

Terpisah, warga Patam insial DA meminta pihak Badan Pengusahaan (BP) Batam melalui Direktorat Pengamanan BP Batam agar segera menindak tegas pengelola KSB yang sudah menyulap lahan Fasum menjadi KSB.

"Baiknya BP Batam segera melakukan tindakan tegas atau mengambil langkah hukum atas masalah ini, karena yang menjadi korban toh masyarakat juga. Apalagi konsumen yang sudah sempat membeli Kavling tersebut bagaimana nasibnya nanti," ucap pria paruh baya itu, Rabu (27/10/2021) lalu.

Pematangan lahan di Kampung Tua Patam Lestari, Kecamatan Sekupang, Kota Batam. (Foto: Dok/Exp)
Untuk diketahui, jauh hari sebelumnya BP Batam sudah menghimbau masyarakat Kota Batam agar waspada dan berhati-hati terhadap penawaran mendapatkan lahan yang diperjualbelikan dengan mengatasnamakan program KSB.

"Masyarakat harus paham bahwa jika ada pihak yang menawarkan jual beli lahan untuk KSB yang tidak memiliki dokumen resmi dari BP Batam, karena BP Batam sejak tahun 2016 lalu tidak lagi mengeluarkan izin untuk pematangan lahan untuk program KSB," ungkap Kabag Humas BP Batam, Sazani, Jumat (29/10/2021).

Terkait ini, kata Sazani pihaknya akan mengecek status lahan tersebut, "kita akan cek ini," tutupnya.

Dari data yang dihimpun expossidik.com, selain FR, pengelola KSB di Kampung Tua Patam Lestari juga ada pihak lainnya seperti SY, AV, FT.

Untuk harga per Kavling dijual mulai dari harga Rp20 juta, Rp25 juta, Rp35 juta, Rp45 juta, Rp70 juta hingga Rp100 juta-an. Tergantung ukuran, tipe dan letak posisinya.

Untuk tipe pemukiman di lokasi lahan timbunan dengan ukuran 7m x 10m dijual berkisar Rp20 juta-35 juta, Kavling ukuran 7m x 12m berkisar Rp45 juta. Untuk lahan di lokasi hasil pemotongan bukit dengan ukuran 7m x 10m dijual berkisar Rp70 juta.

Sementara lahan Kavling tipe Ruko dengan ukuran 10m x 15m berkisar Rp100 juta dan ukuran 5m x 16m harga jualnya sama Rp100 juta. (Exp)


Foto bersama. (Ist)
PADANG | EXPOSSIDIK.COM: Sejumlah pakar lingkungan yang tergabung dalam Forum DAS (Daerah Aliran Sungai) Kota Padang mulai ikut menyoroti aktivitas pematangan lahan yang dilakukan PT Harapan Jaya Sentosa (HJS/Panbil Group) yang saat ini tengah menjadi atensi serius oleh aktivis lingkungan di Kota Batam Akar Bhumi Indonesia (ABI).

Berdasarkan pengamatan mereka, apa yang dilakukan oleh pihak PT HJS ini akan memberikan efek domino terkait kelestarian aliran sungai dan sumber air baku di Kota Batam dalam 5-10 tahun mendatang. Apalagi Kota Batam sendiri tidak memiliki sumber mata air bersih dan hanya mengandalkan air baku dari dam-dam yang ada di sana.

Setelah membaca gencarnya pemberitaan media di Batam yang menyuarakan dampak dari aktivitas pematangan lahan tersebut.

Ketua Forum DAS Kota Padang, Prof Isril Berd ketika dijumpai di kantornya pada Senin (25/10/2021) mulai angkat bicara terkait mengenai hal ini.

Kata dia, semua komponen di Batam harus berjuang secara komprehensif dan holistik untuk kelestarian lingkungan di Batam dan sekitarnya.

Menurutnya, komponen dan kelompok apapun yang memperjuangkan kelestarian lingkungan dan keterjaminan sumberdaya air bersih perlu dilakukan baik melalui tulisan, seminar faktual, webinar, podcast, forum group discussion (FGD) diberbagai kesempatan.

"Menyuarakan lingkungan ini harus frontal, totalitas dan holistik guna meyakinkan menajemen daerah dan masyarakat bahwa kelestarian lingkungan bukanlah kepentingan segelintir orang saja, akan tetapi semua pihak harus terlibat menjaga lingkungan," ujar Guru Besar Fateta Unand tersebut.

Selain itu, kata dia, mengapa menjaga hutan itu penting? Karena jika air hujan turun, hutan adalah pengikat air di tanah. Jika air meresap ke dalam tanah ini berkurang maka tidak ada saringannya sehingga air bila mengalir ke sungai pasti akan membawa material pasir dan tanah sebagai bentuk dari sendimentasi itu sendiri.

"Jelas ekosistem DAS menjadi tercemar, apalagi Kota Batam hanya mengandalkan waduk sebagai sumber air baku untuk menyuplai ke masyarakat. Untuk itu penting sekali menjaga hutan-hutan yang ada saat ini di Kota Batam untuk generasi masa depan," jelasnya.

Untuk itu, kata dia, pembukaan lahan di Batam itu harus benar-benar di kaji analisis dampak lingkungannya (Amdal) agar tidak mencemari DAS yang ada di sekitar lokasi pembangunan.

"Kalau semua pembukaan lahan di sana (Kota Batam) tidak benar-benar mengkaji aspek lingkungan bukan tidak mungkin Batam akan kekeringan air bersih. Apalagi sejak tahun 2014 berdasarkan artikel yang saya baca Kota Batam sudah mengalami krisis air bersih. Untuk itu sebagai pengamat lingkungan kami menyangkan pemerintah hanya melihat sumber investasi aja tanpa mengkaji lebih jauh," tegasnya.

Selain itu, aktivitas pematangan lahan di area Panbil ini juga mendapat tanggapan dari pakar tanah Kota Padang, Dr. Jamilah yang mengatakan, kegiatan ini bisa dihentikan atau direm dulu untuk sementara waktu untuk dipelajari kembali perizinannya.

Menurutnya, yang harus jelas dulu dari area ini adalah soal status lahannya apakah benar lahan tersebut telah mendapatkan APL dari BP Batam dan seperti apa proses pemberian APL nya dan selain itu, lokasi pematangan lahan tersebut apakah peruntukannya sudah masuk dalam Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW) Kota Batam yang baru saja disahkan pada tahun ini hingga tahun 2041 mendatang.

"Apabila kita lihat dari foto dan citra satelit memang sudah luas pembukaan lahan di sana dan saya rasa kalau tidak ada yang memprotes atau yang menyuarakan hal ini pembukaan lahan di area itu bisa lebih luas lagi. Maka dari itu, pemerintah daerah harus segera mengambil sikap untuk menghentikan dulu sementara sambil mengkaji benar-benar dampak lingkungan yang akan ditimbulkan oleh pengerjaan proyek tersebut," tegasnya.

Dijelaskannya, memang Kota Batam ini adalah daerah yang tingkat investasinya tinggi karena letaknya yang strategis bisa menghubungkan 3 negara Indonesia, Malaysia, Singapura.

Akan tetapi, kata dia, jangan sampai banyaknya investor yang ingin berinvestasi di sana membuat kondisi dan bentangan alam di sana menjadi rusak. Justru pemerintah harus lebih selektif lagi dalam memberikan lahan kepada investor untuk menjaga Kota Batam ini ramah dengan lingkungan hingga puluhan tahun ke depan.

Terkadang, kata dia, kasus-kasus seperti ini (Pengrusakan Lingkungan) apabila tidak di viralkan tidak akan ditangani secara serius oleh aparat penegak hukum. Contohnya, ada masyarakat melapor terkait ada oknum aparat yang melakukan pemerasan kepada masyarakat dan masyarakat tersebut pergi melapor mungkin tidak mendapatkan atensi yang bagus.

Tetapi apabila tindakan pemerasan tersebut di upload ke sosial media pasti semua pihak langsung bergerak untuk menindak perbuatan oknum aparat tersebut bahkan hukumannya bisa jadi lebih berat.

"Saya kira memang besar pengaruh media di sini yang penting apa yang diperjuangkan itu harus sesuai dengan Undang-undang yang berlaku dan RTRW Kota Batam itu sendiri," tandasnya.

Sementara itu, Founder Akar Bhumi Indonesia (ABI) yang dari awal telah menyoroti kasus ini, Hendrik Hermawan juga sepakat atas apa yang disampaikan oleh para pakar lingkungan Kota Padang tersebut.

Kata dia, kebijakan untuk melakukan pembukaan lahan di Daerah Tangkapan Air (DTA) waduk Dam Duriangkang itu baik untuk kawasan industri atau yang lainnya terkesan tidak sensitif atau terkesan tidak melihat potensi bahayanya dampak lingkungan yang ditimbulkan akibat berkurangnya jumlah kawasan penyangga waduk Dam Duriangkang tersebut.

Apalagi kata dia, Dam Duriangkang sendiri adalah Dam terbesar di Kota Batam yang menyuplai lebih kurang dari 70% kebutuhan air masyarakat Kota Batam.

"Kalau sampai pemberian izin yang dikeluarkan oleh pemerintah Batam itu diatas tahun 2015 kepada pihak Panbil Grup sementara krisis air di Batam itu sudah dari tahun 2010 hingga sekarang. Seharusnya sudah tidak ada lagi kebijakan-kebijakan yang justru mengurangi daya tahan atau daya dukung air di Kota Batam karena air adalah kebutuhan pokok dan kita sama-sama tahu kalau air adalah kebutuhan yang tidak bisa digantikan," tegasnya. (Exp)


Aktivitas pematangan lahan yang dijadikan KSB di Patam Lestari, Kecamatan Sekupang, Kota Batam. (Foto: Exp)
BATAM | EXPOSSIDIK.COM: Pematangan lahan dengan dalih perluasan Kampung Tua Patam Lestari, Kecamatan Sekupang, Kota Batam yang disulap menjadi Kavling Siap Bangun (KSB), diketahui kini tengah diperjualbelikan dengan harga murah hingga harga yang fantastis.

 

"Untuk harga per Kavlingnya dijual mulai dari harga Rp20 juta, Rp25 juta, Rp35 juta, Rp45 juta, Rp70 juta hingga Rp100 juta-an. Tergantung ukuran, tipe dan letak posisinya pak," ungkap pria yang identitasnya tak mau disebutkan saat ditemui di seputaran Patam Lestari, Sabtu (19/10/2021) lalu.

Dijelaskannya, untuk tipe pemukiman di lokasi lahan timbunan dengan ukuran 7m x 10m dijual berkisar Rp20 juta-35 juta, Kavling ukuran 7m x 12m berkisar Rp45 juta. Untuk lahan di lokasi hasil pemotongan bukit dengan ukuran 7m x 10m dijual berkisar Rp70 juta.

"Sementara lahan Kavling tipe Ruko dengan ukuran 10m x 15m berkisar Rp100 juta dan ukuran 5m x 16m harga jualnya sama Rp100 juta," ungkap pria tersebut.

Parahnya, lapangan yang disebut-sebut merupakan aset BP Batam yang sebelumnya diperuntukkan bagi warga Patam Lestari malah disulap menjadi KSB dan diperjualbelikan oleh salah satu pengelola KSB berinisial FR.

"Kalau Kavling yang dikelola dia (menyebutkan nama) belum jelas. Tapi tak usah dibahas lagi. Sebenarnya kami sebagai warga keberatan atas itu. Karena lapangan itu bisa digunakan warga sebagai Fasilitas umum. Pokoknya kacau lah," ucap dia kesal.

Dari hasil penelusuran expossidik.com, diketahui ada empat pihak pengelola KSB di lokasi yakni, SY, AV, FT dan FR yang bekerjasama dengan salah satu Developer GL.

Untuk diketahui, jauh hari sebelumnya BP Batam sudah menghimbau masyarakat Kota Batam agar waspada dan berhati-hati terhadap penawaran mendapatkan lahan yang diperjualbelikan dengan mengatasnamakan program KSB.

Masyarakat harus paham bahwa jika ada pihak yang menawarkan jual beli lahan untuk KSB maka hal tersebut masuk dalam kategori ilegal, karena BP Batam sejak tahun 2016 lalu tidak lagi mengeluarkan izin untuk pematangan lahan untuk program KSB.

Seperti diketahui sebelumnya, sebagian lokasi lahan KSB di Patam Lestari ini diketahui berada di atas kawasan Mangrove yang kini sudah ditimbun dari hasil pemotongan bukit yang tak jauh dari lokasi tersebut.

Hingga akhirnya pada tanggal 23 Februari 2021 lalu, Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Batam turun ke lokasi guna menghentikan aktivitas pematangan lahan lantaran para pengelola KSB tak memiliki izin Cut and Fill yang dikeluarkan oleh BP Batam.

Selanjutnya pada tanggal 8 Maret 2021 lalu, DLH Kota Batam menyurati DLHK Provinsi Kepri untuk menangani kasus tersebut karena yang ditimbun oleh aktivitas ini adalah manggrove.

"Awal maret, kasus tersebut sudah kita koordinasikan dan dilimpahkan ke DLHK Provinsi Kepri mengingat kasus ini merupakan kewenangan Provinsi," kata Kabid Perlindungan Lingkungan Hidup DLH Kota Batam, IP pada Jumat (2/4/2021) lalu.

Menanggapi kasus ini, Hendrik selalu Founder Akar Bhumi Indonesia mengatakan, sudah sangat jelas aktivitas penimbunan ini tidak memiliki analisis dampak lingkungan (AMDAL) dalam pengerjaan proyek tersebut.

"Jelas ini (penimbunan) tidak memiliki AMDAL dan hal ini juga telah melanggar pasal 25 UU No. 32 tahun 2009 tentang perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup," tegasnya.

Kata dia, hal ini tidak boleh dibiarkan secara terus menerus dan harus ditindak tegas oleh aparat penegak hukum.

"Kita meminta ini diusut secara tuntas, bila perlu aparat penegak hukum juga langsung menangani permasalahan ini. Ke depan kita juga akan melaporkan kasus ini ke Gakkum KLHK Indonesia," kata dia, Kamis (21/10/2021).

Sementara itu, Soni Riyanto dari Akar Bhumi Indonesia mengatakan, mestinya KPHL ll Batam sebagai perpanjangan tangan DLHK provinsi harusnya tidak hanya mengawasi area hutan saja.

Meskipun lokasi penimbunan itu di luar area hutan lindung, akan tetapi area tersebut merupakan area ekosistim manggrove, kawasan yang dilindungi.

"Secara existingnya jelas sekali itu ada masalah dan mungkin saja kejahatan. Kalau tidak maka DLH kota Batam tidak akan menghentikan pekerjaan penimbunan di kawasan mangrove di Patam Lestari," ujarnya. (Exp)


Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.