• Terkini

    Saturday, February 20, 2016

    Tikus Juga Dijadikan Santapan Lejat di India

    Arunachal Prades, India - Daging tikus ternyata juga di konsumsi warga India di Arunachal Pradesh.

    Riset tentang kebiasaan makan daging tikus yang biasa dilakukan suku-suku di timur laut India, di antaranya suku Adi dan Apatani.

    Survei ini dilakukan Victor dari Universitas Oulu, Finlandia didampingi oleh ilmuwan yang juga merupakan anggota suku Adi, Karsing Megu.

    Tak diketahui secara pasti sejak kapan suku ini menyantap tikus. Peneliti meyakini tradisi panjang ini dilakukan bukan karena masyarakat di sana kekurangan bahan pangan.

    Sebab, di wilayah itu juga, masih terdapat berbagai jenis hewan buruan lainnya, seperti kijang dan kambing.

    Namun, tikus sangat diburu karena masyarakat beranggapan dagingnya lezat.

    Ada berbagai strategi dalam menangkap tikus. Salah satunya ialah dengan menggunakan bambu dengan seutas tali dari kulit pohon yang berfungsi untuk menjerat mangsa yang terpancing umpan.

    Cara lainnya adalah dengan pembakaran arang sekam yang diletakkan di dalam bumbung bambu untuk menghasilkan asap.

    Asap kemudian ditiupkan ke dalam liang tikus yang memaksa tikus keluar dari sarang dan mati lemas.

    Tentu saja orang suku Adi menyadari tikus bisa masuk ke rumah dan merusak produk makanan yang mereka simpan. Maka dari itu, orang-orang suku Adi membangun rumah sedemikian rupa agar tikus sulit masuk ke rumah mereka.

    Meskipun tersedia dan dikonsumsi sepanjang tahun, tikus yang terbaik disajikan pada masa perayaan tradisional, terutama perayaan Unying-Aran.

    Unying-Aran adalah sebuah festival berburu yang jatuh pada tanggal 7 Maret. Pagi hari di hari raya ini, pemburu memberikan tangkapan mereka kepada keluarganya yang disebut "Aman ro".

    Bukan hanya orang dewasa, anak-anak kecil pun sudah terbiasa dengan tikus. Dari usia belia, mereka sudah biasa menangkap tikus atau menerima tikus sebagai hadiah.

    Dalam konteks budaya, penggunaan tikus sebagai hadiah memperkuat hubungan kemasyarakatan suku Adi.

    Jika tamu datang, tikus juga dihidangkan sebagai menu spesial untuk menghormati tamu. Yang paling umum, nama masakannya adalah bule-bulak oying, jeroan tikus, sampai kaki dan ekornya juga ikut dimasak dalam sajian ini.

    Makan tikus dianggap lebih masuk akal daripada hanya membunuh dan tidak digunakan atau meracuninya dan meninggalkan bangkainya dimakan oleh organisme lain.

    Tikus sebagai penganan bukan hanya fenomena di India. Di beberapa negara lain, seperti di sebagian Sulawesi, Indonesia, atau Filipina, Laos, Myanmar, Thailand, China daging tikus juga di jadikan santap makanan lezat.***



    (sumber: kompas)

    Item Reviewed: Tikus Juga Dijadikan Santapan Lejat di India Rating: 5 Reviewed By: expossidiknews.com
    Scroll to Top